VRITIMES
ID
Raise It With Press Release
TechnologyCommerce / LifestyleFood / BeverageEducationReal Estate / Architecture
Publikasi di minimal 60 media hanya dengan Rp390k atau uang anda kembali! Tertarik?
Try it >>
press release

/ Perusahaan Grup Terra Drone, Unifly, Berhasil Menyelesaikan Proyek Terobosan Model Keamanan Siber Unmanned Traffic Management (UTM) dalam Kemitraan dengan FAA

Perusahaan Grup Terra Drone, Unifly, Berhasil Menyelesaikan Proyek Terobosan Model Keamanan Siber Unmanned Traffic Management (UTM) dalam Kemitraan dengan FAA

PT Terra Drone Indonesia
Perusahaan grup Terra Drone, Unifly, baru-baru ini mencapai tonggak sejarah dengan berhasil menyelesaikan proyek Model Keamanan Siber Unmanned Traffic Management (UTM) bekerja sama dengan Federal Aviation Administration (FAA). Inisiatif ini bertujuan untuk mengembangkan langkah-langkah keamanan siber khusus untuk UTM, dengan memastikan keselamatan dan keamanan ruang udara.
preview

Unifly, perusahaan Grup Terra Drone dan penyedia Unmanned Traffic Management (UTM) atau sistem Manajemen Lalu Lintas Tanpa Awak terkemuka, dengan bangga mengumumkan telah sukses menyelesaikan proyek terobosan Model Keamanan Siber UTM Terpadu yang inovatif, yang diberikan oleh Federal Aviation Administration (FAA) sebagai bagian dari panggilan Broad Agency Announcement 003. Dalam kemitraan dengan Rhea Group dan NY UAS Test Site (NYUASTS), tujuan proyek ini adalah untuk menyempurnakan model keamanan siber UTM, termasuk persyaratan dan skema sertifikasi, dan memvalidasi model tersebut dalam lingkungan operasional.

Andres Van Swalm, CEO Unifly, menyatakan kepuasannya, "Kami sangat senang telah berhasil memimpin proyek R&D ini bekerja sama dengan FAA, Rhea, dan UAS Test Site yang ditunjuk oleh FAA. Ketika penggunaan drone terus meningkat, sangat penting untuk mengembangkan langkah-langkah keamanan siber khusus untuk UTM guna memastikan keselamatan dan keamanan ruang udara. Kami bangga berperan kunci dalam inisiatif ini."

Dengan pertumbuhan pesat industri drone, memastikan keselamatan dan keamanan ruang udara kita lebih penting dari sebelumnya. Sistem UTM memiliki tanggung jawab besar dalam hal ini. Karakteristik kunci dari sistem UTM - berbasis perangkat lunak, sangat otomatis, dan relatif baru - menjadikannya sasaran yang menarik untuk serangan siber yang mengeksploitasi kerentanannya, mengancam keselamatan penerbangan, privasi pengguna ruang udara, dan operasi bisnis. Meskipun keamanan siber diakui secara bulat sebagai kekhawatiran keselamatan yang kritis, keamanan siber UTM baru sebagian dijelajahi hingga saat ini. Ini termasuk baik mempertimbangkan subset terbatas atribut keamanan (misalnya, otentikasi) atau menerapkan kerangka kerja keamanan siber generik (misalnya, kerangka kerja keamanan siber National Institute of Standards and Technology (NIST)) yang tidak menyediakan daya tahan siber yang cukup untuk ekosistem kompleks yang merupakan UTM.

Akibatnya, tidak ada pendekatan komprehensif terhadap persyaratan sistem, dan terlebih lagi skema sertifikasi yang bersatu, yang telah dikembangkan untuk menilai dan memvalidasi keamanan siber untuk sistem UTM. Kesenjangan-kesenjangan ini memicu kebutuhan mendesak untuk kerangka keamanan yang diperbarui. 

Dalam fase awal proyek, wawancara dilakukan dengan pemangku kepentingan berikut dari ekosistem UTM:

FAA ATO (Federal Aviation Administration – Air Traffic Organization)

NASA (National Aeronautics and Space Administration)

CNA (The National Security Analysis)

Nav Canada (The Air Navigation Service Provider of Canada)

DroneUp (Drone Delivery Service Provider)

Selama wawancara, konsep model keamanan siber UTM terpadu disajikan. Umpan balik dan persyaratan keamanan dikumpulkan dari semua pihak yang diwawancarai, yang mengakui kebutuhan akan kerangka keamanan baru.

Jared Thompson, Nav Canada menjelaskan: “Ketika mempertimbangkan Air Traffic Management (ATM) tradisional, itu tidak pernah memiliki model yang fokus pada aspek operasional. Oleh karena itu, saat kami memperkenalkan lapisan tambahan seperti UTM, sangat penting untuk menetapkan arahan keamanan siber sebagai dasar. Meskipun beberapa kerangka kerja operasional memang ada, mereka belum diterapkan dalam konteks ATM.”

Joey Rios, NASA menekankan, “Kita memang memerlukan persyaratan yang tepat untuk kerangka keamanan siber khusus UTM. Selain itu, ada kebutuhan jelas untuk pendekatan verifikasi untuk memastikan implementasi persyaratan tersebut.”

Eldon Myers, DroneUp menegaskan, “Tanpa ragu ada permintaan untuk kerangka kerja seperti itu. Ini tidak hanya harus mengatasi informasi dan persyaratan keamanan siber tetapi juga memastikan keselarasan dengan kerangka kerja yang sudah ada.”

Seiring dengan masukan ini, tim proyek menyempurnakan persyaratan sistem dan kontrol keamanan untuk model prototipe yang diperbarui. Model prototipe yang diperbarui menjalani demonstrasi melalui penerbangan aktual yang dilakukan dalam lingkungan operasional di NY Test site di Syracuse, dengan menggunakan fasilitas pelacakan dan perangkat Unifly’s Broadcast Location and Identification (BLIP).

Proses validasi yang menyeluruh mencakup lebih dari 60 penerbangan yang dilakukan dalam berbagai lingkungan operasional. Penerbangan ini melibatkan tiga skenario berbeda: operasi dalam kondisi optimal, operasi yang tunduk pada serangan yang disimulasikan, dan operasi dengan implementasi tindakan pencegahan terhadap serangan tersebut.

Uji coba dan demonstrasi yang cermat terhadap model prototipe yang diperbarui dalam kondisi dunia nyata di NY Test site mengkonfirmasi kebutuhan dan efektivitas kontrol keamanan yang diimplementasikan.

Setelah penelitian, pengujian, dan pengumpulan data yang ekstensif, beberapa laporan yang berisi temuan dan praktik terbaik telah disampaikan. Laporan-laporan ini akan menjadi dasar untuk pengembangan kerangka kerja keamanan siber di masa depan.

Hasil dari proyek ini tidak hanya akan bermanfaat bagi industri UTM tetapi juga berbagai pemangku kepentingan, termasuk operator drone, regulator, dan masyarakat umum, dengan memastikan keselamatan dan privasi semua pengguna ruang udara. Dengan menerapkan langkah-langkah keamanan siber yang canggih, kita semua bisa memiliki kedamaian pikiran, mengetahui bahwa ruang udara kita aman.

Kerjasama sukses ini antara Unifly dan para pemangku kepentingan ini menunjukkan pentingnya kemitraan dan inovasi dalam dunia UTM yang selalu berkembang. Unifly tetap berkomitmen untuk bekerja sama dengan pemimpin industri untuk mendorong kemajuan dan meningkatkan keselamatan drone di langit kita.

Tentang Rhea Group

Rhea Group adalah perusahaan teknik dan konsultasi global terkemuka dengan keahlian di bidang antariksa, keamanan, dan sektor teknologi canggih lainnya. Mereka mengkhususkan diri dalam menyediakan solusi inovatif, penelitian, dan layanan manajemen proyek ke berbagai industri, termasuk eksplorasi antariksa, keamanan siber, dan pertahanan. Rhea Group memainkan peran kunci dalam memajukan teknologi canggih dan memfasilitasi kolaborasi antara industri, pemerintah, dan akademisi untuk mendorong kemajuan dalam bidang kritis ini.

Tentang New York UAS Test Site

NYUASTS menyediakan kesempatan uji penerbangan untuk semua kelas UAS, mulai dari drone kecil hingga pesawat komersial berukuran penuh, menawarkan semua kemampuan bandara bermenara yang dikelilingi oleh ruang udara Kelas D dan koridor penerbangan BVLOS yang sepenuhnya ter instrumentasi. Dari NY Test Site, penerbangan UAS dapat mencapai berbagai lingkungan uji, termasuk daerah perkotaan dan pinggiran kota, lahan pertanian pedesaan, bukit, dan medan pegunungan, serta di atas air. NYUASTS bekerja sama dengan industri, akademisi, pertahanan, lembaga federal, dan keamanan publik untuk memajukan pengembangan teknologi dan kebijakan UAS untuk mengintegrasikan UAS dengan aman ke NAS.

Tentang Unifly

Unifly adalah penyedia terkemuka solusi UTM dan U-space untuk operator drone. Misi perusahaan adalah memfasilitasi integrasi drone yang aman, efisien, dan dapat diskalakan ke dalam ruang udara. Unifly memiliki catatan kinerja yang terbukti dalam memberikan teknologi UTM secara global.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi situs web di Unifly.aero 

About PT Terra Drone Indonesia
Terra Drone adalah perusahaan teknologi drone dan Urban Air Mobility (UAM) yang berpionir yang bermarkas di Jepang, dengan misi untuk [Membuka Dimensi "X"], menciptakan masa depan yang makmur dengan "menyeberangi" jembatan dengan mengintegrasikan berbagai bidang untuk merangsang inovasi dan menemukan solusi. Teknologi properti Terra Drone dalam drone, sensor, dan perangkat lunak merevolusi industri secara global, mulai dari minyak dan gas hingga pertanian. Pada Juli 2023, Terra Drone mengakuisisi mayoritas saham Unifly, penyedia terkemuka sistem Manajemen Lalu Lintas Pesawat Tanpa Awak (UTM) di dunia, dengan tujuan untuk membentuk infrastruktur digital di langit untuk memaksimalkan potensi mobilitas udara. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi https://terra-drone.net/global/
Contact
Nilam Purnama Email: info@terra-drone.co.id Website: www.terra-drone.co.id Telepon: 0812 6559 4857

Categories
International activityAirlines / AviationSTEM (Science, Tech, Engineering, Math)Foreign companiesGovernment offices / organizations

Other Press Release
Coaching / Mentoring / Consultation
Tingkatkan Efisiensi Operasional Tambang: Terra Drone Indonesia Berikan Pelatihan Pengoperasian dan Pengolahan Data Drone untuk PT Bukit Asam
PT Terra Drone Indonesia
May 22, 2024

Marketing / Research
Drone di Ibu Kota Negara (IKN) Indonesia: Dari Pemetaan Pre-Konstruksi Hingga Urban Air Mobility

Marketing / Research
Terra Drone, Unifly, dan Aloft Technologies Meluncurkan Pengembangan UTM untuk Advanced Air Mobility (AAM) yang Menargetkan Pasar Global

Advertising / Promotion / PR
Terra Drone Indonesia Memberikan Pelatihan Drone dan Pemetaan Udara untuk PT Archi Indonesia Tbk

Electronic components / Semiconductors / Electrical equipment
DJI Rilis DJI Dock 2, Hadir dengan 2 Varian yang Lebih Canggih!

System / Website / Application development
Terra Drone Berinvestasi di Aloft Technologies untuk Masuk ke Pasar Amerika Serikat, Mendorong Pengembangan UTM Global

STEM (Science, Tech, Engineering, Math)
Terra Drone Indonesia Kembali Dipercaya Lakukan Survey Garis Pantai Prioritas untuk Badan Informasi Geospasial (BIG)

Electronic components / Semiconductors / Electrical equipment
Mengenal Raybe VTOL, Drone Buatan Lokal Ber-TKDN

Electronic components / Semiconductors / Electrical equipment
Terra Drone Indonesia Sukses Gelar Acara Demo Day: Tampilkan dan Demonstrasikan Drone Industri Terkemuka

Construction / Civil engineering
Pemanfaatan Drone LiDAR untuk Survei Hutan Primer di Sumbawa

Marketing / Research
Terra Drone Indonesia Gelar Webinar “Drone Industry Outlook 2024”, Bahas Prediksi Market Drone ke Depan

Electronic components / Semiconductors / Electrical equipment
DJI FlyCart 30, Inovasi Drone Terbaru dari DJI untuk Pengiriman Barang

Electricity / Gas / Resources / Energy
Mengubah Keselamatan Industri: Terra Drone Menggelar Workshop dan Demo Day “Pendeteksian Gas dengan Drone” di Abu Dhabi

School / University
Terra Drone dan Universitas Gajah Mada Manfaatkan Drone Lidar untuk Survei Longsor

Airlines / Aviation
Terra Drone Indonesia Berpartisipasi Bahas Tantangan Urban Air Mobility (UAM) dan Advanced Air Mobility (AAM) di Indonesia

School / University
Terra Drone Indonesia Berpartisipasi di FIT ISI 2023: Memperkenalkan Teknologi Drone VTOL dan LiDAR Pemetaan

Electricity / Gas / Resources / Energy
Terra Drone dan MODEC, Inc. Menandatangani MOU Mengenai Pengembangan Teknis Drone Inspeksi untuk Platform Offshore

Construction / Civil engineering
Terra Drone Indonesia Sukses Lakukan Pemetaan PTSL dengan Drone di Area Lebih dari 70.000 Ha

Airlines / Aviation
Terra Drone Indonesia Berikan Pelatihan Akuisisi Data Geospasial Berbasis Sensor LiDAR kepada Badan Informasi Geospasial (BIG)

Nature / Weather
Drone untuk Transformasi Bursa Karbon dan Mitigasi Perubahan Iklim di Indonesia

Electronic components / Semiconductors / Electrical equipment
DJI Luncurkan “Zenmuse L2”, Sistem LiDAR Generasi Terbaru untuk Data 3D yang Detail

PT Terra Drone Indonesia
URL
Industry
Technology
Weekly Release Ranking
Feb 05, 2024 2024
Memanfaatkan Digitalisasi, Kadin Indonesia Trading House Bekerja Sama dengan RangeMe Untuk Menjangkau Retail Global Terkemuka
PT Kamar Dagang Indonesia (Kadin ITH)
VRITIMES Video
Free consultationManual Ebook IndonesiaPR Collegewebinar 25 March 2024webinar 3 April 2024