VRITIMES
ID
Raise It With Press Release
TechnologyCommerce / LifestyleFood / BeverageEducationReal Estate / Architecture
Publikasi di minimal 60 media hanya dengan Rp390k atau uang anda kembali! Tertarik?
Try it >>
press release

/ Produk Dekorasi Rumah & Interior Indonesia Raup Potensi Transaksi USD 2,33 Juta

Produk Dekorasi Rumah & Interior Indonesia Raup Potensi Transaksi USD 2,33 Juta

Kementerian Perdagangan RI
Booth Indonesia di pameran Medica 2022 digelar pada 14-17 November 2022 di Dusseldorf, Jerman. Perdana tampil di pameran alat kesehatan terbesar di dunia yaitu Medica 2022, Indonesia berhasil membukukan potensi transaksi sebesar USD 9,6 juta.
Booth Indonesia di pameran Medica 2022 digelar pada 14-17 November 2022 di Dusseldorf, Jerman. Perdana tampil di pameran alat kesehatan terbesar di dunia yaitu Medica 2022, Indonesia berhasil membukukan potensi transaksi sebesar USD 9,6 juta.

Produk dekorasi rumah dan interior Indonesia berhasil meraup potensi transaksi USD 2,33 juta atau sekitar Rp36 miliar di pameran The 95th Tokyo International Gift Show (TIGS) yang berlangsung pada 15—17 Februari 2023 di Tokyo Big Sight, Tokyo, Jepang.

Keikutsertaan Indonesia pada pameran ini terlaksana atas kerja sama Kedutaan Besar Republik Indonesia Tokyo dan Indonesia Trade Promotion Center (ITPC) Osaka serta didukung Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Barat, Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Jawa Barat, dan ASEAN Japan Center (AJC).

TIGS 2023 merupakan pameran tahunan internasional yang khusus menampilkan produk suvenir (gift) dan perlengkapan rumah tangga, seperti pakaian, aksesori, perabot rumah tangga, furnitur, dan kerajinan tradisional. Adapun 15 negara yang turut berpartisipasi pada TIGS 2023 diantaranya Indonesia, Jepang, Tiongkok, Korea Selatan, Vietnam, Italia, Inggris, Jerman, Peru, Amerika Serikat, dan Hongkong.

Hadir pada pembukaan pameran, yaitu Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh (LBBP) Republik Indonesia untuk Jepang Heri Akhmadi, Ketua Dekranasda Jawa Barat Atalia Praratya, serta Kepala ITPC Osaka RM Dicky Farabi.

“Pameran ini diharapkan dapat mendorong kontak dagang dengan mitra bisnis di Jepang. Selain itu, diharapkan terciptanya potensi transaksi dari dua arah, baik antara ekshibitor dan pengunjung maupun antar-sesama ekshibitor,” ungkap Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Didi Sumedi.

Selama tiga hari pelaksanaan pameran, Paviliun Indonesia dikunjungi sekitar 2.000 orang. Paviliun Indonesia menghadirkan delapan pelaku usaha unggulan Indonesia serta dua importir produk Indonesia.

Adapun delapan perusahaan Indonesia tersebut, yaitu PT Oemah Mega Quanza dari Bogor untuk produk tas dan bantal hewan peliharaan; PT Surya Java Furnindo dari Semarang untuk nampan kayu dan dekorasi rumah; Klambikoe dari Jawa Barat untuk baju luaran (fesyen outer); Batik Komar dari Jawa Barat untuk fesyen batik; Boolao dari Jawa Barat untuk fesyen batik dan ecoprint; Inna Scarf dari Jawa Barat untuk tas wanita berbahan mendong; Mouza dari Jawa Barat untuk fesyen muslim dan aksesori; serta Shibotik dari Jawa Barat untuk fesyen batik, blus, gaun, celana, rok, dan syal.

Sedangkan dua importir produk Indonesia dari Tokyo, yaitu Loop Co. Ltd untuk furniture kayu dan rotan; serta S.S.K Planning Co ltd untuk dekorasi rumah, interior, suvenir, dan etnik.

Dicky menjelaskan, salah satu pelaku usaha peserta yang tergabung dalam Paviliun Indonesia, Oemah Mega Quanza, telah mengikuti program Aku Siap Ekspor (ASE). Program ASE adalah pelatihan yang digagas Kementerian Perdagangan bekerja sama dengan Kementerian Perindustrian, Kementerian Pariwisata, Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (HIMKI), dan Business and Export Development Organization (BEDO).

“Program ASE merupakan salah satu program terobosan yang dilakukan Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kemendag bekerja sama dengan kementerian/lembaga serta dibimbing pelatih yang ahli di bidangnya.

Melalui pembinaan dari hulu ke hilir hingga dukungan promosi oleh perwakilan perdagangan di luar negeri di antaranya Jepang, diharapkan akan lebih banyak mencetak eksportir unggulan Indonesia,” ujar Dicky.

Sementara itu, Dubes Heri menyampaikan, keikutsertaan Indonesia pada TIGS 2023 sebagai ajang untuk menunjukkan keunggulan ragam kerajinan khas Indonesia yang berpotensi mengisi pasar yang ditujukan untuk produk hadiah, suvenir, dan barang keperluan rumah tangga di Jepang yang terus berkembang. “Dengan desain yang indah dan kaya akan nilai seni, saya yakin produk Indonesia dapat bersaing di pasar Jepang," ujarnya.

Menurut Dubes Heri, Indonesia juga harus mengoptimalkan perjanjian dagang untuk mengakselerasi ekspor Indonesia ke Jepang. “Upaya-upaya promosi seperti ini diharapkan agar terus diintensifkan menjelang peringatan 65 tahun hubungan bilateral Indonesia dan Jepang di tahun 2023 ini,” jelas Dubes Heri.

Menurut pemilik PT Surya Java Furnindo, Johan, kegiatan ini memberikan kesempatan kepada pelaku usaha Indonesia untuk mengetahui peluang dan tantangan di pasar Jepang. “Kami dapat berdiskusi langsung dengan para importir serta menyaksikan perkembangan produk-produk suvenir, furnitur kayu, dekorasi rumah, dan aksesori yang tengah diminati di negara Jepang,” ujar Johan.

Pemilik Oemah Mega Quanza, Mega menambahkan, pelaku usaha Indonesia juga dapat berkenalan langsung dengan pelaku usaha jepang yang mengimpor produk serupa dari Indonesia. “Kami dapat langsung mempraktikan strategi promosi sesuai yang diajarkan pelatih ASE,” ungkapnya.

Sementara itu, salah satu pengunjung Paviliun Indonesia, Asaka, juga menyampaikan, produk Indonesia memiliki ciri khas tersendiri. “Di Paviliun Indonesia, saya menyukai produk nampan kayu yang dikombinasikan dengan resin serta kursi mungil untuk hewan peliharaan. Produk ini sangat unik dengan dengan harga yang cukup terjangkau. Saya yakin produk Indonesia ini akan mendapatkan hati bagi konsumen Jepang,” ujarnya.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik yang sudah diolah Kemendag, total ekspor nonmigas Indonesia ke Jepang tahun 2022 sebesar USD 23,19 miliar. Nilai ini naik 37 persen dibanding tahun 2021.

Sementara itu, berdasarkan data dari ITC Trademap yang sudah diolah ITPC Osaka, periode Januari–November 2022, nilai ekspor kerajinan dan furnitur kayu Indonesia ke Jepang sebesar USD 130,59 juta. Nilai ini sangat berpotensi meningkat dengan tetap menjaga kualitas, kuantitas, dan kontinuitas yang baik. Sehingga pangsa pasar (market share) produk kerajinan dan furnitur kayu dapat terus memberikan kontribusi nilai yang positif terhadap ekspor nonmigas Indonesia.

Pameran ini dilaksanakan bersamaan dengan pameran LIFE x DESIGN, pameran LIVING & DESIGN, dan pameran Gourmet & Dining Style Show. Pameran LIFE x DESIGN DAN LIVING & DESIGN merupakan pameran yang terkait dengan industri interior, seperti perumahan (housing), hotel, dan mebel (contract furniture). Sedangkan pameran Gourmet & Dining Style Show merupakan pameran yang antara lain menampilkan produk makanan, peralatan dapur, dan alat makan.


Categories
Interior / Furniture / StorageDaily necessities / Household goodsLadies' FashionMen's FashionGovernment offices / organizations

Kementerian Perdagangan RI
URL
Industry
Retail
Weekly Release Ranking
May 24, 2023 2023
Mengenal Detail Pondasi untuk Konstruksi Rumah
Tokban
VRITIMES Video
vritimes na euvritimes jpFree consultationManual Ebook IndonesiaPR College